Kategori
Society

Berbagai Fakta Belanja Online Masyarakat Indonesia

Fakta Belanja Online Masyarakat Indonesia

Berbagai Fakta Belanja Online Masyarakat Indonesia – Kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di tengah pandemi COVID-19 turut mengubah perilaku konsumen berbelanja online, mengingat banyak masyarakat yang berbelanja online untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Dalam riset ini, tim iPrice dan Jakpat melakukan survei di platform Jakpat, dan menggunakan 9 pertanyaan survei untuk menggali perilaku belanja online muslim Indonesia saat Ramadhan yang disebar ke 1.000 muslim responden seluruh Indonesia.

Firma riset iPrice bekerja sama dengan penyedia layanan survei online pengguna mobile di seluruh Indonesia Jakpat, melakukan survei untuk mengetahui perilaku berbelanja masyarakat Indonesia, terutama muslim yang sedang menjalankan ibadah puasa Ramadhan di musim pandemi.

Salah satunya yang disurvei adalah perilaku belanja online masyarakat Indonesia. Seperti apa ya? Berikut ini adalah fakta belanja online masyarakat Indonesia.

1. Marketplace yang jadi kesukaan untuk berbelanja

Saat berbelanja online, mayoritas memilih Shopee (11,2 persen) sebagai tempat yang paling diminati. Diikuti oleh Bukalapak (8,4 persen), Lazada (6,7 persen) dan Tokopedia (4,3 persen).

2. Frekuensi belanja online

Masyarakat Indonesia kebanyakan memang tidak pernah bertransaksi secara online (56 persen), tetapi 24 persen menyatakan belum tentu sebulan sekali, dan 7,6 persen sebulan sekali berbelanja secara online.

3. Masyarakat Indonesia sudah banyak yang percaya belanja online

Terkait barang yang dibeli secara online, 14,6 persen menjawab membeli barang berupa sandang atau pakaian. Lainnya membeli buku (4 persen), aksesoris (3 persen), tas (2,9 persen), barang elektronik (2,2 persen), make up dan makanan (masing-masing 1,5 persen) dan sandal (1 persen).

4. Barang-barang yang dibeli online

Terkait barang yang dibeli secara online, 14,6 persen menjawab membeli barang berupa sandang atau pakaian. Lainnya membeli buku (4 persen), aksesoris (3 persen), tas (2,9 persen), barang elektronik (2,2 persen), make up dan makanan (masing-masing 1,5 persen) dan sandal (1 persen).

5. Alasan tidak mau belanja online

Kenapa tidak pernah belanja online, karena masyarakat Indonesia lebih suka berbelanja dan mendapatkan barang langsung (18,8 persen), belum bisa menggunakan aplikasi (12,2 persen), khawatir barang tidak sampai (9,5 persen), khawatir barang tidak sesuai (9 persen), rumit karena harus transfer (4,5 persen), takut barang tidak bisa dikembalikan (3,4 persen) dan waktu pengiriman yang lama (0,7 persen).